Posts Tagged: UKGC

UKGC Menanggapi Pertanyaan BetIndex

Komisi Perjudian telah mengkonfirmasi bahwa mereka akan membuat perubahan pada cara mengatur produk perjudian digital yang inovatif, sebagai tanggapan atas runtuhnya platform taruhan olahraga Football Index awal tahun ini. Pengumuman tersebut mengikuti publikasi Tinjauan Independen terhadap peraturan BetIndex Limited, yang telah menyoroti cara-cara di mana regulator perjudian dan FCA dapat ditingkatkan.

Penggemar sepak bola menonton pertandingan di stadion.

Football Index memungkinkan penggemar untuk membeli saham pemain sepak bola, dengan imbalan dividen berbasis kinerja. ©Tembela Bohle/Pexels

Keruntuhan Indeks Sepak Bola

Komisi Perjudian, yang mengatur industri perjudian Inggris, telah mengungkapkan perubahan pada bagaimana ia akan mengatur produk perjudian baru. Menyusul runtuhnya platform taruhan Football Index awal tahun ini, regulator telah membahas cara-cara yang bertujuan untuk meningkatkan penanganan kasus-kasus di masa depan.

Football Index adalah platform taruhan baru yang bergaya sebagai pasar saham sepak bola. Model bisnisnya yang unik memungkinkan pelanggan untuk membeli saham pemain sepak bola, yang mengembalikan dividen berbasis kinerja. Nilai pemain berfluktuasi berdasarkan seberapa baik mereka bermain di lapangan, serta dalam menanggapi pemain baru dengan klub yang lebih besar.

Football Index, yang dioperasikan oleh perusahaan induk BetIndex, menawarkan kepada para penggemar sepak bola pandangan baru tentang taruhan olahraga, membuatnya menjadi basis konsumen yang setia. Namun, gaya pasar sahamnya juga menyebabkan kebingungan bagi beberapa pelanggan, yang merasa bahwa mereka berinvestasi pada pemain daripada bertaruh pada mereka.

Karena Football Index adalah platform taruhan olahraga, itu diatur oleh Komisi Perjudian, bukan oleh Otoritas Perilaku Keuangan. Ini berarti bahwa dana konsumen tidak dilindungi dengan cara yang sama seperti jika mereka diinvestasikan dalam saham biasa dan saham biasa.

Yang paling populer, Football Index memiliki sekitar 500.000 akun pelanggan. Keruntuhannya dimulai ketika platform memutuskan untuk memotong dividen pemain dari 33p menjadi hanya 6p. Keputusan ini terbukti sangat tidak populer di kalangan pemegang akun, yang melihat nilai portofolio mereka terpotong dalam semalam.

Pelanggan merasa bahwa mereka telah ditipu untuk berinvestasi di platform sebelumnya dengan merilis saham baru, dan menarik dana mereka secara massal. Namun, platform itu bergantung pada konsumen yang terus berinvestasi di situs untuk membayar saham.

UKGC Diperingatkan

Eksodus massal berarti bahwa Football Index tidak memiliki cukup dana untuk membayar semua pelanggannya. Akibatnya, terpaksa masuk ke administrasi. Lisensi Football Index dengan cepat dicabut oleh Komisi Perjudian, tetapi sudah terlambat bagi pelanggan, yang diperkirakan telah kehilangan total £90 juta.

Regulator mendapat kecaman karena gagal melindungi konsumen, dan kemudian muncul bahwa Komisi telah diperingatkan akan masalah di operator jauh sebelum runtuh. Seandainya regulator bertindak lebih cepat, misalnya dengan mencabut atau memberlakukan pembatasan pada lisensi BetIndex, konsumen dapat dilindungi dari kecelakaan.

Dewan Taruhan dan Permainan, yang mewakili kasino, bandar taruhan, dan operator online Inggris, menunjukkan bahwa Komisi Perjudian telah diberi tahu pada awal 2020, setahun penuh sebelum platform runtuh.

Namun, Komisi Perjudian membela diri, dengan mengatakan bahwa tidak banyak yang bisa dilakukan untuk menghentikan BetIndex. Pada bulan April, pemerintah mengumumkan penyelidikan independen tentang bagaimana Indeks Sepak Bola diatur. Peninjauan yang dipimpin oleh Malcolm Sheehan QC ini berlangsung selama tiga belas minggu, dimulai dari pengumuman kerangka acuan pada 7 Juni.

Sekarang telah berakhir dan temuannya baru saja dipublikasikan. Laporan tersebut mencermati tindakan regulator dari September 2015 hingga penangguhan lisensi BetIndex pada Maret 2021. Meskipun platform tidak pernah diatur oleh Financial Conduct Authority, tinjauan tersebut melihat bagaimana FCA berkomunikasi dengan Perjudian Komisi, dan menilai apakah Football Index seharusnya diatur sebagai layanan keuangan.

Perbaikan yang Dibuat

Laporan tersebut mencatat sejumlah temuan penting. Pertama, BetIndex tidak memberikan pemberitahuan yang tepat kepada regulator tentang sifat produknya dalam aplikasi lisensinya. Itu juga gagal memberi tahu Komisi ketika ada perubahan pada produknya setelah diluncurkan.

Dinilai bahwa Komisi Perjudian dapat menanggapi lebih baik tantangan yang diajukan oleh produk unik BetIndex, setelah diluncurkan. Seharusnya merespons dengan lebih cermat, bertindak lebih cepat pada masalah seperti bahasa yang digunakan dalam produk, dan meningkatkan masalah dengan lebih baik.

Meski tidak pernah mengatur Indeks Sepak Bola, Otoritas Perilaku Keuangan juga diberi umpan balik tentang bagaimana menangani situasi tersebut. Laporan pemerintah menyatakan bahwa FCA perlu meningkatkan kecepatan menanggapi pertanyaan dari Komisi Perjudian, dan harus memberikan pesan yang lebih konsisten tentang tanggung jawab peraturan.

Kedua belah pihak mematuhi penyelidikan, dan sudah mulai menerapkan perubahan sebagai tanggapan terhadapnya. Regulator dan FCA telah mengembangkan Memorandum of Understanding yang diperkuat. Dengan menyertakan rute eskalasi baru, ini dirancang untuk memastikan bahwa masalah regulasi dikenali dan diatasi dengan cepat.

Komisi Perjudian juga telah memperbarui kerangka kerjanya tentang cara menilai risiko, dengan mempertimbangkan kebaruan produk. Ini juga memperketat aturan tentang bagaimana produk perjudian dapat dijelaskan, untuk mencegah ketidakjelasan antara perjudian dan investasi.

FCA telah menominasikan Direktur Eksekutif untuk mengelola hubungannya dengan Komisi Perjudian, dan untuk memastikan bahwa komunikasi di masa mendatang jelas dan tepat waktu. Itu juga mengejar program perubahan, seperti yang ditetapkan dalam Rencana Bisnis Juli.

Laporan tersebut selanjutnya mempertanyakan apakah lebih banyak yang dapat dilakukan untuk memastikan bahwa operator perjudian yang menawarkan taruhan jangka panjang dapat menanggung semua pembayaran. Masalah ini juga sedang dipertimbangkan oleh menteri pemerintah, yang sedang melakukan peninjauan terhadap Undang-Undang Perjudian 2005. Mereka diharapkan segera menerbitkan buku putih.

Produk Perjudian yang Kompleks

Menteri Perjudian Baru Chris Philip mengumumkan publikasi laporan tersebut. Dia ditunjuk sebagai Wakil Menteri Luar Negeri Parlemen di DCMS, menyusul perombakan kabinet perdana menteri baru-baru ini. MP, yang telah mewakili Croydon South sejak 2015, mengambil alih dari John Whittingdale dan akan mengawasi sisa Tinjauan Perjudian. Filipus berkata:

“Kami sudah jelas bahwa kami harus mengambil pelajaran untuk memastikan situasi seperti ini tidak terjadi lagi. Saya terdorong untuk melihat Komisi Perjudian dan FCA mengambil langkah nyata tentang rencana aksi tentang bagaimana mereka akan bekerja sama dengan lebih baik.”

Menanggapi laporan tersebut, CEO Komisi Perjudian Andrew Rhodes berbicara tentang kompleksitas yang disajikan kasus ini. Pertama meminta maaf kepada mereka yang terkena dampak keruntuhan, Rhodes menjelaskan bahwa dalam beberapa tahun terakhir jenis produk baru telah muncul, mengaburkan batas antara perjudian, permainan komputer, dan layanan keuangan. Rhodes menyatakan:

“Kami menerima dan setuju bahwa kami seharusnya menarik garis di bawah upaya kami lebih cepat, tetapi ini tidak berarti pelanggan tersebut tidak akan kehilangan uang jika perusahaan BetIndex runtuh. Sepanjang kasus ini, kami mencari hasil terbaik bagi konsumen dalam lingkup kekuatan regulasi kami.”

Komisi Perjudian juga melakukan penyelidikannya sendiri terhadap BetIndex, yang diperkirakan akan segera selesai. Kasus ini juga telah dirujuk ke Layanan Kepailitan. Proses administrasi di BetIndex masih berlangsung, telah dimulai pada bulan Mei. Administrator Begbies Traynor telah mengalokasikan sejumlah dana kembali ke pelanggan.

Karena rumitnya kasus, pengembalian sejumlah dana belum diputuskan. Banyak taruhan yang awalnya ditempatkan oleh pengguna platform masih aktif, artinya dividen masih terutang. Terserah administrator untuk memutuskan pada tanggal berapa dividen itu harus dihitung.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Sebuah sepak bola di lapangan di stadion.

Peringkat untuk Banding UKGC Denda £5.85 juta

Komisi Perjudian Inggris telah mengeluarkan anak perusahaan Rank Group Daub Alderney dengan denda £ 5,85 juta, sebagai tanggapan atas kegagalan anti pencucian uang dan tanggung jawab sosial. Operator telah mengumumkan rencana untuk mengajukan banding atas denda yang besar, karena pelanggaran peraturan terjadi sebelum mengakuisisi Daub Alderney.

Seorang pria berjas memukul palu.

Rank mengatakan bahwa pihaknya memiliki rencana untuk mengajukan banding atas denda tersebut, yang datang sebagai tanggapan atas kegagalan di Daub Alderney sebelum akuisisi. ©Towfiqu Barbhuiya/Pexels

Regulator Mengungkap Kegagalan

Komisi Perjudian, yang mengatur industri perjudian Inggris, telah mengeluarkan pernyataan yang merinci tindakannya terhadap Daub Alderney. Ini memperjelas bahwa operator dapat mengharapkan untuk menghadapi konsekuensi penuh dari kegagalan regulasi, bahkan jika itu terjadi sebelum kepemilikan.

Regulator telah memilih untuk membuat contoh Rank Group dan Daub Alderney, mengeluarkan peringatan kepada operator lain untuk memperhatikan. Daub Alderney telah diberi peringatan dan diperintahkan untuk membayar £5,85 juta setelah penyelidikan oleh regulator mengenai tanggung jawab sosial dan kegagalan anti-pencucian uang.

Meskipun nama Daub Alderney mungkin tidak asing bagi sebagian besar anggota masyarakat Inggris, nama ini paling dikenal karena menjalankan beberapa situs taruhan dan permainan paling populer di Inggris. Di antara mereknya adalah Lucky VIP, Lucky Pants Bingo, Kitty Bingo, Regal Wins, Magical Vegas, dan Spin and Win. Ini juga menjalankan Aspers Casino Online, mitra web untuk waralaba kasino terkenal.

Regulator menguraikan secara lebih rinci kegagalan tanggung jawab yang terungkap antara Januari 2019 dan Maret 2020. Ini termasuk mengabaikan untuk bertindak berdasarkan kebijakan dan prosedur untuk interaksi pelanggan ketika ada kekhawatiran bahwa aktivitas pelanggan dapat mengindikasikan masalah perjudian. Komisi Perjudian menyoroti tiga contoh jenis kegagalan ini.

Dalam satu kasus, seorang pelanggan dapat kehilangan £43.410 dalam empat bulan, meskipun menunjukkan tanda-tanda bahaya perjudian. Pelanggan itu menggunakan empat kartu pembayaran yang berbeda dalam satu hari, serta membatalkan permintaan untuk menarik £133.873.

Selama sebulan, pelanggan lain dapat kehilangan £40.500, tetapi hanya menerima dua pesan perjudian yang lebih aman dan munculan, yang tidak dievaluasi keefektifannya. Pelanggan ketiga kehilangan £39.000 selama tiga setengah bulan, tetapi hanya menerima satu pesan perjudian yang lebih aman dan dua munculan.

Peringatan untuk Operator

Sejumlah kegagalan anti pencucian uang di Daub Alderney juga dicatat. Komisi menemukan kebijakan, prosedur dan kontrol untuk mencegah pencucian uang dan pendanaan teroris tidak tepat dan tidak efektif. Misalnya, satu pelanggan dapat menyetor £50.000 sebelum operator mencari bukti sumber dana.

Pelanggan lain diizinkan untuk menyetor £ 41.500 dalam sebulan, meskipun tidak memberikan bukti sumber dana yang memadai. Pelanggan ketiga dapat kehilangan £53.000 selama delapan bulan, selama waktu itu satu-satunya sumber bukti dana yang diperoleh menetapkan bahwa pelanggan tersebut tinggal di rumah senilai £233k.

Direktur Eksekutif Komisi Perjudian, Helen Venn, mengomentari kasus ini. Berbicara atas nama regulator, dia ingin menjelaskan bahwa operator dapat mengharapkan tindakan diambil terhadap mereka jika mereka gagal meningkatkan standar. Kasus Daub Alderney adalah hasil dari aktivitas kepatuhan yang direncanakan.

Venn memang mengakui bahwa sebagian besar kegagalan yang terungkap terjadi sebelum Rank mengambil alih bisnis pada Oktober 2019. Dia juga menerima bahwa perbaikan telah dilakukan pada bisnis sejak akuisisi itu. Namun, dia menambahkan bahwa fakta-fakta itu tidak meniadakan perlunya hukuman finansial yang menyatakan:

“Kesalahan Penerima Lisensi, dan hukuman yang diperlukan yang mencerminkan kesalahan itu, tidak dapat dipengaruhi oleh fakta bahwa sahamnya kini telah berpindah dari satu set investor ke investor lainnya. Penerima Lisensi tidak melarikan diri atau mengurangi konsekuensi dari tindakannya karena sahamnya dijual.”

Daub Alderney adalah cabang berlisensi dari Stride Gaming, bisnis yang dibeli Rank pada tahun 2019. Kesepakatan, yang diperkirakan bernilai £115,3 juta, membantu Rank untuk mengamankan pijakannya di pasar game online Inggris dan mengimbangi berkurangnya minat di tanahnya. kasino berbasis dan ruang bingo.

Seruan untuk Menjadi Lebih Tinggi

Menurut Komisi Perjudian, pemegang lisensi bekerja sama dengannya selama penyelidikan. Keputusan tersebut saat ini dapat diajukan banding, dan telah dilaporkan bahwa Rank akan melakukan hal itu. Rank percaya bahwa kasus ini tunduk pada masalah keadilan dan kebijakan publik, dan berencana untuk mengajukan banding ke Pengadilan Tingkat Pertama.

Namun, ini bukan pertama kalinya Daub Alderney berselisih dengan regulator. Pada tahun 2018, itu dibuat untuk membayar denda £ 7,1 juta atas tanggung jawab sosial dan masalah anti pencucian uang. Kondisi ekstra juga dikenakan pada lisensi Inggrisnya.

Berbicara pada saat itu, mantan Direktur Eksekutif di Komisi Perjudian, Richard Watson, menggambarkan penyimpangan itu sebagai “serius”. Dia menambahkan bahwa standar operator tidak memenuhi persyaratan perlindungan. Dengan mengingat rekam jejak ini, mungkin sulit bagi Rank untuk berargumen bahwa mereka tidak mengetahui adanya masalah di Daub Alderney saat melakukan pembelian.

Rank mengomentari situasi tersebut dalam pernyataan tahunannya, yang diterbitkan pada bulan Agustus. Dikatakan bahwa penilaian kepatuhan rutin yang dilakukan oleh Komisi pada Maret 2020 pertama kali menandai kekhawatiran dengan Daub Alderney. Awalnya mengeluarkan denda £ 3 juta pada pemegang lisensi, yang dicap Rank sebagai tidak adil, mengutip tindakan yang diambil untuk meningkatkan standar di Daub setelah akuisisi.

Rank mengajukan banding atas ukuran denda awal itu ke Panel Regulasi Komisi Perjudian, dan sebagai tanggapan, denda itu ditingkatkan menjadi £ 5,85 juta. Sekarang Rank akan membawa kasus ini lebih tinggi, ke Pengadilan Tingkat Pertama.

Jika Daub Alderney kehilangan daya tariknya dan terpaksa membayar denda £5,85 juta, itu akan menjadi pukulan kecil bagi Rank. Operator diatur untuk menerima potongan pajak dari Pendapatan HM dan Bea Cukai atas PPN yang dibayarkan atas pendapatan mesin slot. Setelah memenangkan tantangan hukum melawan otoritas pajak, ia dapat menerima hingga £80 juta dari pemerintah.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Sebuah tangan menandatangani dokumen hukum dengan pena.

Marcus Boyle Ditunjuk Ketua UKGC Baru

Marcus Boyle ditunjuk sebagai Ketua Komisi Perjudian Inggris yang baru. DCMS mengumumkan penunjukan baru, menjelang perubahan yang masuk untuk regulator perjudian. Pemerintah sedang memeriksa kekuasaan Komisi sebagai bagian dari tinjauan luas, dan diharapkan untuk menerbitkan buku putih sebelum akhir tahun.

Gedung Parlemen pemerintah Inggris, dengan Big Ben dan Jembatan Westminster.

Pemerintah saat ini sedang mempertimbangkan kekuatan dan kemampuan Komisi Perjudian, sebagai bagian dari Tinjauan Undang-Undang Perjudian yang ekstensif. ©Pixabay/Pexels

Tantangan Baru bagi Regulator

Penunjukan baru dibuat oleh Menteri Kebudayaan Oliver Dowden. Dia telah memilih Marcus Boyle untuk memimpin regulator perjudian Inggris selama lima tahun ke depan. Diharapkan Boyle dapat membuka lembaran baru bagi regulator, karena akan menghadapi perubahan besar pada undang-undang perjudian.

Pemerintah memulai Tinjauan Undang-Undang Perjudian pada akhir tahun lalu. Tinjauan ini bertujuan untuk memperbarui undang-undang perjudian dengan era digital, dan dapat berarti beberapa perubahan besar bagi industri. Memaksakan batasan taruhan online dan pembatasan pada iklan telah dibahas, dan larangan operator perjudian yang mensponsori kaos sepak bola telah dilaporkan kemungkinan terjadi.

Panggilan untuk Bukti tinjauan ditutup pada tanggal 31 Maret, dan sejak itu pemerintah telah mempertimbangkan tanggapannya dan menyusun undang-undang baru. Diharapkan buku putih akan diterbitkan sebelum akhir tahun. Pemerintah telah menghadapi tekanan dari anggota parlemen dan juru kampanye untuk memerintah di industri dan membuat perjudian lebih aman bagi publik Inggris.

Sejak mantan PM Tony Blair memperkenalkan Undang-Undang Perjudian 2005, industri perjudian Inggris telah berkembang. Anggota BGC sendiri mendukung 119.000 pekerjaan, menghasilkan £4,5 miliar untuk Departemen Keuangan dalam bentuk pajak dan berkontribusi sekitar £7,7 miliar dalam nilai tambah bruto untuk ekonomi Inggris.

Sementara manfaat ekonomi sudah jelas terlihat, secara luas diterima bahwa undang-undang saat ini tidak lagi sesuai untuk zaman modern. Pada tahun 2005, perjudian online masih dalam masa pertumbuhan, tetapi sejak itu telah berkembang untuk menyalip kasino darat dan bandar judi jalanan.

Undang-undang baru ini bertujuan untuk mempertimbangkan perkembangan digital, meningkatkan perlindungan konsumen, dan meningkatkan standar industri. Peran dan sumber daya Komisi Perjudian juga sedang dipertimbangkan sebagai bagian dari Tinjauan Undang-Undang Perjudian, dan akan tergantung pada Ketua baru untuk mengarahkan regulator melalui tantangan baru ini.

Latar Belakang Bisnis dan Keuangan

Masa jabatan lima tahun yang ditunjuk Boyle dimulai pada 5 September. Dia membawa serta pengalaman berharga dalam manajemen perubahan dari badan sektor publik dan swasta. Prestasi terakhirnya adalah memimpin pengembangan dan implementasi program reformasi besar di badan sektor publik. Untuk peran itu, ia memanfaatkan kemampuan manajemen dan tata kelola keuangannya.

Latar belakang Boyle di bidang keuangan akan bermanfaat untuk peran barunya di Komisi Perjudian. Di Universitas Southampton ia lulus di bidang Ekonomi dan Ekonomi Bisnis. Pada tahun 1986 ia memenuhi syarat sebagai Chartered Accountant setelah bergabung dengan Arthur Andersen.

Dia telah menjadi mitra ekuitas untuk dua perusahaan jasa profesional global terkemuka. Baru-baru ini, ia menjabat sebagai Anggota Dewan, Chief Strategy Officer, dan Chief Operating Officer di Deloitte, yang terkenal sebagai salah satu firma akuntansi “Empat Besar”. Dia mengundurkan diri sebagai Mitra di Deloitte pada November 2020, dan sejak itu bekerja sebagai Mitra Konsultasi yang mengubah bisnis untuk klien profil tinggi.

Boyle juga Ketua British American Drama Academy dan wali dari Serpentine Gallery di London. Di samping minatnya yang besar pada seni, ia juga duduk di sejumlah komite di Istana Kerajaan Bersejarah.

Ketua baru UKGC juga telah berkomitmen untuk bekerja dengan badan amal sepanjang karirnya, dalam tinjauan operasional dan rencana peningkatan. Misalnya, dia adalah kunci keberhasilan merger antara ChildLine dan NSPCC. Di Deloitte Consulting, dia bertanggung jawab atas program-program amal dan komunitas yang diakui.

Boyle juga merupakan perwakilan Inggris di Dewan Investasi Komunitas Global, di mana ia telah diakui dengan berbagai penghargaan. Di masanya sendiri, dia menggambarkan dirinya sebagai olahragawan yang aktif, dan menikmati bermain sepak bola dan ski. Kepentingan pribadi lainnya dari ayah empat anak ini termasuk beternak lebah dan bermain piano.

Industri Menyambut Boyle

Sekretaris Kebudayaan Oliver Dowden, yang memimpin Departemen Digital, Budaya, Media & Olahraga, menyambut hangat peran Boyle. Dia memiliki harapan besar untuk Boyle, karena regulator akan menghadapi masa perubahan dan pergolakan. Dowden menambahkan:

“Kepemimpinan baru akan membawa arah dan fokus baru bagi Komisi dan saya sangat berharap dapat bekerja sama dengan Marcus. Keahliannya akan sangat berharga saat dia mengarahkan Komisi ke era baru regulasi perjudian yang sesuai untuk era digital.”

Berita tentang penunjukan Boyle telah mencapai pemimpin industri lainnya, yang telah mengambil kesempatan untuk menyambutnya di pos tersebut. Brigid Simmonds adalah Ketua Dewan Taruhan dan Permainan, yang mewakili kasino, toko taruhan, dan operator online Inggris. Atas nama badan industri, dia mengucapkan selamat kepada Boyle atas posisi terakhirnya.

Simmonds mengulangi komitmen BGC untuk bekerja dengan Komisi Perjudian dalam meningkatkan standar dan sebagai bagian dari tinjauan perjudian pemerintah. Ia juga mengucapkan terima kasih kepada Ketua Komisi sebelumnya, Bill Moyes, yang telah bekerja dengannya selama dua tahun terakhir.

Masa jabatan lima tahun Bill Moyes baru saja berakhir. Moyes telah memimpin Komisi Perjudian sejak 2017, dan selama tahun-tahun itu telah mengawasi beberapa perubahan dan reformasi besar. Pencapaian penting termasuk aturan baru pada skema VIP kasino online, larangan perjudian dengan kartu kredit dan hukuman finansial untuk kegagalan peraturan.

Masa jabatan Marcus Boyle sebagai Ketua Komisi Perjudian akan berlangsung dari 5 September 2021 hingga 4 September 2026. Jabatan barunya di badan pengatur dibayar sebesar £ 55.000 per tahun. Penunjukannya kemungkinan akan positif untuk industri taruhan, dan Boyle telah digambarkan sebagai “penunjukan yang lebih netral” daripada kandidat lain yang dipertimbangkan untuk peran tersebut.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Seorang pria dalam setelan bisnis dengan tangan terentang.